pesen es jeruk anget 1!

Tadi aku jalan-jalan gtu ma temen aku, temen SMA gtu (maklum, sekarang kan dah kuliah, jadi bangga gtu dech). Nah, terus kita ngelewatin Dago, tepatnya simpang Dago. Eh, tiba-tiba salah satu temen aku nyeletuk,

“Cit, inget tragedi warung pinggir jalan ga”. Yak, sukses bikin temen-temen aku yang lain ketawa juga.

rewind mode on

Jadi begini ceritanya,,,

Kita kan mau bikin pensi, nama kerennye bazzar, ato nama lebih kerennya lagi fibosa (fiesta boom satoe -red), nah, pasti perlu publikasi kan? Terus rencananya kita mau bagi-bagi brosur gtu ke seluruh antero Dago (bagian gw mah di Dago, untung aje kage di Kopo), maklum malem minggu gini Dago mendadak penuh sesak.  Terus rencananya sekalian mau nempelin pamflet juga ke seluruh jagat raya bandung. Berhubung nempelin pamfletnya mesti, kudu, harus, wajib subuh-subuh buta, sekitar jam2an, jadi kita memutuskan untuk nyari makan dulu. Maklum klo pulang dulu kan ngabisin waktu bo’ n kemungkinan besar kagak balik lagi coz dah nyantol ma tempat tidur.

Terus temen aku bilang “Kita makannya di Wale aja yokz, enak tuch, pemandangannya malem-malem gini keren pasti.” Yak, sekedar informasi, wale ntu tempat makan yang letaknya di dago atas, di sana kita bisa liat bandung secara keseluruhan. Maklum wale kan diatas bukit gtu tempatnya.

“Emank masih buka jam12 gini?” Heran gw.

“Buka lah, wale kan 24jam” Katenye lage.

Jadi, bergeraklah kita ke Wale, 5 motor bo, iya naek motor. Kebanyangkan dinginnya kayak apa. Udah mah bandung emank dari sononya dingin, ini tengah malem pula, ke Wale pula yang nota bene tempatnya di atas bukit. Lha, sama aja lu disuruh mangku es batu segede gajah di gunung. Dingin mampus bo’. Dan, apesnya lagi,,,,,, wale tutup sodara-sodara sebangsa dan setanah air. Ueddddaaaaannnn, kesana tuch butuh pengorbanan besar. Menembus angin nan dingin, menerjang kebekuan, tapi ternyataaaaaaa…….

Akhirnya kita kembali lagi ke habitat kita, dengan tubuh membeku ke simpang dago. Dan akhirnya pula memilih warung kaki lima.

“Mau pesen apa neng?”  Kata Mas-masnya

“Nasi goreng”

“Nasi goreng dua, Mas”

“Gado-gado”

“Internetju” (Indomie yang dilengkapi kornet, telor, keju. Kebayang ga?)

“Indomie pake sosis, Mas” Kataku setelah lama menimbang-nimbang.

15 berlalu

Akhirnya semua makanan dateng, kecuali makanan aku. Oh, mungkin masih dibuat ya,,, Nunggu, masih nunggu, waiting, 25menit berlalu. Akhirnya…

“Mas indomie yang pake sosis mana ya?”

“Oh, Mba tadi pesen ya?” Gubrakkkk “Maaf, bentar ya saya bikinin dulu”

“Oh, ya udah dech Mas ga usah” Udah ilang nech nafsu makan gw. “Es jeruk anget aja satu.” Kataku dengan mantap.

“Pesen apa Mba?”. Si Mas-nya bingung, nyaris ketawa, temen-temen aku juga lagi kebingungan. Apa ci yang aneh, pikirku. Mangnya jeruk ga bisa disajiin anget-anget ya?

“Es jeruk anget mas.”

“Ntu dia yang saya bingung Mba, jadi jeruknya mau dingin ato panas?” Hua hahaha ternyata diri aku yang uedddan, mana ada jeruk yang dingin tapi anget.

“Maksud saya, jeruk anget” Pake nada sok wibawa tea, takut ketauan malunya.

Ok,,, waiting,,, nunggu,,, still nunggu,,, Temen-temen aku yang pada makan udah selesai, tinggal nungguin aku. Masih menunggu (Back song lagunya Ribas yang menunggu). 20menit berlalu.

“Mas, jeruk angetnya udah?” Bener kan sekarang?

“Lho? Oh iya lupa, tunggu ya Mba saya bikinin dulu.”

Gubrak, yaelah di mas-mas kenapa ci? Sentimen amat ma gw, dendam apa ci dia ma gw. Gw ga pernah nolak dia kok (lha, kenal aja kagak). Hm, spontan temen-temen aku ketawa semua. Yaelah, tertawa di atas penderitaan orang lain lu semua.

“Ya udah Mas, ga usah aja.”

Dan beranjaklah kami dari warung kaki lima itu bersamaku yang perutnya masih juga berkicau-kicau.

Iklan

Januari 13, 2008. tengsin donk.

Tinggalkan sebuah Komentar

Be the first to comment!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Trackback URI

%d blogger menyukai ini: