menggila karena cinta

Yup,,, cinta emang bisa bikin orang jadi gila n ga masuk akal,,, cinta juga bisa bikin orang jadi buta (waduch, mank cinta bisa nyolok ke mata ya?)

Dan hari ini aku sukses dibikin gila ama 3 temen aku yang sedang menggila karena cinta. Dan tiga-tiganya cowok, sodara-sodara. Cowok yang lagi tergila-gila ama cewe (yaiyalah ama cewe, masa iya ama kebo’). Untungnya mereka ga kesemsem ma satu cewe yang sama. Waduch, klo mpe sama satu cewe yang sama, bisa berabe kan bo? Yuuuuuuu,,,,,,,

Inti curhatan mereka sebenernya sama. Mereka lagi jatuh cinta ama cewe, tapi malu untuk ngungkapinnya. Padahal mereka bener-bener sayang banget ma cewe ntu. Dah kenal lama, dan udah deket lah. Dan alesannya cuma satu, sodara-sodara, cuma HANYA gara-gara takut ditolak.

Mpe ada yang ngecengin mpe udah bertahun-tahun. Mpe ada juga yang udah ngorbanin semuanya. Tapi apa man,,,,,,???

Duch,, tolong donk kalian para cowo sedunia. Kenapa ci? Kenapa kalian bisa memendam perasaan kalian selama itu? Kenapa kalian ga bisa ngalahin ketakutan kalian yang satu itu, sedangkan mungkin kalian bisa mengatasi ketakutan kalian yang lain. Lagian klo pun iya, ini klo ya, klo pun ditolak, ya apa salahnya sich dengan penolakan. Bukan berarti kalian ga bisa deket lagi ma ntu cewe kan. Dan bukan berarti hidup udah berakhir n dunia udah kiamat kan?

Plizz donk, hidup kalian tuch berharga banget kali. Sangat berharga klo hanya harus menunggu cinta yang ga pasti, sangat berharga klo hanya untuk dihabiskan dengan menunggu sesuatu yang ga pasti. Dan klo pun iya ditolak, hidup lu sangat berharga klo hanya disia-siakan demi seorang cewe yang udah nolak lu.

Man, lu harus sayangi diri lu. Klo lu ga sayangin diri lu, sapa yang mau nyayangin lu. Dan percaya dech, Tuhan nyiptain kita berpasang-pasangan gtu, jadi pasti suatu saat lu bakal bisa nemuin cinta sejati lu. Mungkin cinta sejati lu adalah orang yang ga lu sangka-sangka selama ini. Dan percaya juga, ada beberapa orang diluar sana yang akan mencintai lu dengan cinta yang sempurna, dan menerima lu apa adanya. Tanpa lu harus berubah demi dia. Mending berubah jadi lebih baik n demi kebaikan lu, lha klo jadi aneh n lu jadi orang lain? Apa lu bisa nyaman dengan itu? Hidup penuh kepura-puraan?

Yak, yang diatas anggep aja kemungkinan buruk. Lha, klo ternyata ntu cewe juga suka ma lu, sayang ma lu n ngarepin lu. Gimana? Dan dia nunggu lu buat nyatain “itu”, nyatain perasaan lu duluan (maklum man, sebagian besar cewe nunggu kepastian dari cowo). Hei?

Ada yang bilang ma gw klo perasaan cewe ntu seperti lonceng kebalik. Saat lu suka dia n memupuk perhatian lu ke dia, mungkin dia yang awalnya ngga merhatiin lu, jadi suka juga ma lu, atau dia udah suka ma lu, dan makin lama makin sayang ma lu. Dan ketika sampe pada puncak perasaan sayangnya, klo lu nembak, pasti dia terima. Tapi perasaan manusia bisa berubah. Nah, klo sampe melebihi batas waktu, n lu ga nembak-nembak juga, padahal dia sudah sangat mengharapkan lu nembak, dan dia sudah capek menunggu, yak, dia menyerah, dan akhirnya mencari pelabuhan lain. Karena mungkin dia pikir dia bertepuk sebelah tangan ma lu, dan dia berpikir lebih realistis, mending mencari yang lain daripada stuck. Ilmu tikus mannnnn.

Ya, jadi, apa salahnya ci klo lu mang sayang ma dia, cinta ma dia, ya move on lah, get her. Man hidup tu harus memilih dan setiap pilihan ada resikonya. Dengan lu menyatakan or nembak lah gtu, lu bakal tau perasaan dia yang sebenernya ke lu kan? Lu ga terus-terusan bertanya-tanya dalam hati “eh, dia suka juga ga ya ma aku”. Dan kalau pun lu ditolak, setidaknya lu tau perasaan dia ke lu. Dan anggep aja dia bego, karena ngelepasin lu yang sempurna (cieeeeee).

Bagi gw, cinta ntu adalah kejujuran. Kita jujur ma diri kita sendiri dan hati kita, sebelum akhirnya kita memberikan kejujuran seiring dengan diberinya hati kita ke orang yang megang kunci hati kita.

Jangan pernah memaksakan “dia” untuk berubah dan menjadi orang lain, seperti halnya dia ga bisa ngerubah kita menjadi orang lain. Sederhana dan apa adanya lebih baik dech kayaknya. Dan bukankah kita memang diciptakan di dunia bukan untuk mencari orang yang sempurna untuk dicintai? Tapi menyempurnakan seseorang ntu justru dengan cinta yang sempurna.  🙂

Iklan

Januari 20, 2008. kisah cinta???.

6 Komentar

  1. Fera replied:

    waduh..waduh…dari hati tampaknya..curhat colongan! tapi sedikit kesepet jg gw-nya..hehe.. =p
    HIDUP ACIIIT!!!!

  2. achiet replied:

    ??? ngga menger gw fer,,,,

    hehehe

    sumpah ngga ngerti??? angkat tangan dech gw

  3. wibi replied:

    weiss..dewasa sekali wanita ini.. 🙂 jadi gmana kabar cintanya Kakakmu?

  4. achiet replied:

    waduch,,, kenapa ya comment2 blog yang satu ne pada ambigu semua??? Apaan ci bo’? Ga ngerti,,,,????

  5. andik replied:

    Hehehe klo dah nulis subyek tentang cinta acit baru deh bingung yg jadi kakak itu acit ato wibi…?:p mungkin wibi klamaan ngaduk semen kali yak, sedang acit sudah melanglang buana di dunia modelling. Hehehe piss Bi..:D

    Pakabr kalian? kangen gw

  6. achiet replied:

    Hahaha,, bisa aja nech Mas Andik,,,

    Ga gtu juga kaleee,,,

    Pan belajar dari pengalaman Bozz… Lho??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Trackback URI

%d blogger menyukai ini: