Selingkuh???? Give me the reason…

Huah,,, akhirnya selese juga mengarang bebas dalam uts ergonomi. Mestinya ci ujiannya 100 menit, berhubung ane puinternya buanget buanget (sok pinter ci sebenernya, ga mau ngaku aja) jadi cume dikerjain dalam waktu uhm,,, uhm,,, berapa ya tadi? Ya,,, Yang jelas lebih cepet aja. Hahaha maklum tadi ngga ngitung waktu…

UTSnya si udah selese,,, tapi pikiran masih aja muyeng-muyeng,,, Gimana ngga, abis ujian langsung ditodong temen. Diculik,,, diajak ke suatu tempat yang uhm,,, gelap,,,,,, cuma ada sedikit penerangan,,, dan,,,,,,,, banyak orang,,, banyak makanan. Hahahaha. Foodcourt maksudnya, kebetulan lampu foodcourt lagi mati pas kita dateng, tp pas kita duduk,,, hua abrakadabra,, langsung nyala. Ceile lampu foodcourt aja ampe menyambut kedatangan kita… tiba tiba… dengan santainya dia bilang gini… “Cit, pilih aja apa yang kamu mau, gw bayarin de”

Bujug kesambet ape ne sobat gw? hihihi ga mau kehilangan kesempatan, gw langsung borong semua makanan dari semua stand yang ada. hahaha lebay ya gw, ya ngga lah… Singkat cerita,, akhirnya makanan datang, kita berdua duduk berhadap-hadapan, menatap muka (yaiyalah masa menatap kaki, mang ade ape di kaki? ade kutu air?)

Tiba-tiba “Cit, gw mau curhat nech”

“wah udah gw duga lu baik ada maunya…”

“serius cit”

“Gw ga suka serius, gw sukanya ungu” hehehe

“Cit gw ngaku, gw salah, gw udah ngeduain cowo gw, Dion (bukan nama sebenernya)”

Adegan lebay,,, gini ceritanya, adegannya pas dia ngomong gtu, gw kesedek minuman, kayak disinetron-sinetron gtu…. hahahaha

Dengan suara yang dibuat bijak plus terheran-heran gw bilang gini “I know u girl, lo udah lama jd temen gw Sin (bukan nama sebenernya) n gw tau lu tipe ce yang setia banget. Knp sekarang jd kek gini?”

“Gw tau, awalnya gw ga mau ngeduain Dion, gw sayang Dion, banget. Lo tau sendiri kan, dari dulu ga pernah ada kata dalam kamus gw ttg selingkuh. Jangankan ngelakuin, niat aja ga pernah terlintas.”

“Lalu? Knp sekarang kek gini?”

“Gw ga tau Cit, semua nge-flow gtu aja. N gw udah terlanjur larut dalam arus itu. Gw sayang ma Dion, tp disatu sisi gw,,, gw,,, Gini ya Cit, apa arti cowo menurut lo?”

“Lha kok balik nanya Sin? Uhm,, menurut gw,,, uhm,, apa ya? Bingung ah”

“Gw pikir, dengan adanya cowo gw, hidup gw bisa lebih indah, gw pikir dengan adanya Dion, ada yang motivasi gw, ada orang yang selalu ada buat gw, ada orang yang bisa nenangin gw, nemenin gw, bisa bantu gw klo gw lagi susah n bisa berbagi bahagia bareng gw kala gw seneng. Nyatanya? Nga Cit. Dion asik dengan dunianya sendiri, Dion ga pernah perhatian, Dion ga pernah ada buat gw. Dion ga pernah ngertiin gw. Gw pen ngobrol bareng Dion aja susah. Dion seakan-akan punya dunianya sendiri. Saat itu Cit, saat gw butuh seseorang buat gw berbagi, saat gw susah, dia selalu ada. Reno, Cit.”

“Hah??? Reno???

“iya, Cit, awalnya gw cuma temenan ma dia, dan ga ada niat sedikit pun bagi gw buat ngeduain Dion. Tapi Reno beda Cit, Reno selalu ada buat gw, Reno yang selalu nguatin gw klo gw rapuh, Reno yang selalu ngebantu gw, kalo gw lagi seneng pun gw enak berbagi ma Reno. Gw bisa ketawa lepas bareng Reno, gw nyaman Cit. Dia selalu bantuin gw, padahal dia bukan sapa-sapa gw. Gw ngerasa spesial Cit. Gw,,, gw,,”

bujug,,, die nangis,,,, gw mesti gimana nech,,, ngacir aja apa ya…

“Terus terang Sin, cerita lo mirip banget ma cerita gw, bedanya gw coba bertahan, semampu gw, sebisa gw. Gw ga mau ngeduain dya. Apa lo ga bisa kek gtu Sin? Dion gmana? Sin?”

“Lo ga ngerasain jadi gw sich Cit. Gw yakin, sesetia-setianya cewe, klo udah dicuekin ma cowonya dan ada cowo lain yang lebih perhatian ma tu cewe, tu cewe juga pasti luluh. Kalo masalah Dion, Ya, Cit, gw udah ga bisa lagi bareng dia. Lagian gw rasa dia udah ga sesayang itu ma gw. Lo ga tau ci Cit, banyak perubahan dalam diri Dion. Itu yang membuat gw yakin klo dia udah ga sesayang itu ma gw. Dan gw udah cape. Ini semua udah diambang kesabaran gw.”

“Kita ambil sisi buruknya ya Sin, klo ni ya, ini cuma kalau, klo tiba-tiba pas lo mutusin Dion, tiba-tiba Reno mutusin lo juga gmana?”

“Ya mending gw sendiri Cit. Gw terima apa pun resikonya, karena gw bener-bener berada di ambang kesabaran gw. Gw sayang Dion, tapi klo ternyata gw ga punya arti apa-apa buat dia, atau klo dia yang justru membuat gw ngerasa ga berarti, apa lagi yang mesti dipertahanin Cit. Dari sebelum gw niat ngeduain Dion pun udah ga ada kejujuran Cit. Padahal Dion yang selalu nekenin kejujuran di antara kita. Jadi buat apa diterusin lagi Cit?”

“Semua keputusan ada di tangan kamu Sin. Ikutin kata hati kamu. Kalo emank kamu udah ngga ngerasa comfort lagi ma Dion, ya mau gimana lagi.”

“Sebenernya bukannya gw ga bahagia ma dia, gw sayang Dion. Tapi apa salah kalau gw cuma pen dia ada buat gw. Gw tau dia sibuk. Tapi dia udah bener-bener bikin gw ngerasa ga berarti buat dia. Dan disisi lain ada orang yang buat gw ngerasa spesial, Cit.”

“It’s up to you”

“Makasih ya Cit”

Nb: Sinta ngasih gw satu alesan kenapa dia tiba-tiba selingkuh. Mau ga mau gw jadi mikir, ternyata ga semua perselingkuhan itu disengaja. Gw ga bisa nyalahin Sinta. Karena mungkin memang banyak perubahan yang terjadi pada diri Dion, yang sampai membuat Sinta ngerasa ga berarti, ga ngerasa dibutuhin dan membutuhin. Sinta berusaha fight sendiri, padahal seharusnya dia punya seseorang di sampingnya.

Tapi apa betul, setia bisa dipatahkan hanya karena kecuekan dari pasangan? Apa betul orang yang setia bisa dilumpuhkan dengan adanya masalah kayak gini?

Dari sini gw pen berbagi ma kmu, yang baca blog gw. Gw cuma pen bilang klo kamu punya sesuatu atau pun seseorang yang kamu sayangi. Tolong jangan pernah sia-siakan dia. Karena kamu ga akan pernah tau seberapa berharganya dia buat kamu. Sampai kamu kehilangannya.

komentar kamu gw tunggu ya…..

Iklan

Oktober 16, 2008. kisah cinta???.

Tinggalkan sebuah Komentar

Be the first to comment!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Trackback URI

%d blogger menyukai ini: